Home / Berita / Kabar Bursa / Support Tambahan Diharapkan untuk IHSG

Support Tambahan Diharapkan untuk IHSG

Pasar saham Indonesia bergerak lebih tinggi pada hari-hari perdagangan back-to-back, mengumpulkan lebih dari 100 poin atau 1,6 persen. Indeks Harga Saham Gabungan saat ini hanya berada di atas kisaran 5,930-point.

Perkiraan global untuk pasar Asia cenderung datar atau naik sedikit, terutama di bagian belakang tick ke atas dalam harga minyak mentah. Pasar Eropa naik dan bursa AS bercampur tetapi sedikit perubahan dan pasar Asia untuk membagi selisihnya.

IHSG ditutup naik tajam pada hari Jumat karena kenaikan dari saham keuangan, semen dan makanan dibatasi oleh kelemahan dari permainan sumber daya.

Untuk hari ini, indeks melonjak 73,01 poin atau 1,25 persen menjadi berakhir pada 5.931,28 setelah perdagangan antara 5.870,98 dan 5.931,28. Ada 237 penambah dan 131 decliner, dengan 127 saham berakhir tidak berubah.

Di antara yang aktif, XL Axiata melonjak 2,02 persen, sementara Lotte Chemical tergelincir 1,44 persen, Jasa Marga menumpahkan 0,88 persen, Voksel Electric merosot 0,54 persen, Bank Danamon Indonesia naik 1,74 persen, Bank Central Asia berkurang 0,10 persen, Bank Mandiri melonjak 2,66 persen, Bank Negara Indonesia naik 2,38 persen, Bank Rakyat Indonesia menguat 2,33 persen, Indosat turun 0,33 persen, Aneka Tambang turun 0,62 persen, Vale Indonesia turun 1,74 persen, Indocement bertambah 0,44 persen, Indofood naik 2,92 persen dan Semen Indonesia, Holcim Indonesia, Bumi Resources, Bukit Darmo Property, Bank MNC Internasional dan Bank Pan Indonesia semuanya tidak berubah.

Memimpin dari Wall Street tidak jelas karena saham berfluktuasi pada hari Jumat sebelum berakhir sedikit berubah dan di sisi berlawanan dari garis tidak berubah.

Mendaftar untuk buletin kami!
Dow menambahkan 8,68 poin atau 0,03 persen menjadi 26.154,67, sedangkan NASDAQ turun 3,67 poin atau 0,05 persen menjadi 8.010,04 dan S & P bertambah 0,80 poin atau 0,03 persen menjadi 2.904,98. Untuk minggu ini, Dow menambahkan 0,9 persen, NASDAQ naik 1,4 persen dan S & P naik 1,2 persen.

Tutupan datar di Wall Street datang pada laporan bahwa AS akan memberlakukan tarif atas barang-barang Cina senilai $ 200 miliar – meskipun ada laporan lain bahwa AS telah mengusulkan putaran pembicaraan perdagangan baru dengan China dalam waktu dekat.

Dalam berita ekonomi, Departemen Perdagangan mengatakan penjualan ritel naik kurang dari yang diharapkan pada bulan Agustus. Juga, University of Michigan mencatat peningkatan yang lebih besar dari yang diharapkan dalam sentimen konsumen pada bulan September. Akhirnya, Federal Reserve mengatakan produksi industri naik lebih dari yang diharapkan pada bulan Agustus.

Harga minyak mentah naik tipis pada hari Jumat di tengah kekhawatiran sanksi AS yang akan datang terhadap minyak Iran. Minyak mentah berjangka untuk pengiriman Oktober ditutup pada $ 68,99 per barel, naik $ 0,40 atau 0,6 persen. Untuk minggu ini, minyak berjangka naik 1,8 persen.

disarikan dari: RTTNews

About knomeed

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *