Home / Berita / Saham / Mendapatkan Banyak Uang dari Saham

Mendapatkan Banyak Uang dari Saham

Jika Anda sering menyimak berita keuangan atau informasi tentang investasi, timbul kesan keliru bahwa mendapatkan banyak uang dari saham adalah perihal “memilih” saham yang tepat, berdagang dengan cepat, terpaku pada layar komputer atau televisi lalu membelanjakan uang Anda hari-hari, serta terobsesi dengan apa yang dilakukan oleh Dow Jones Industrial Average atau S&P 500. Padahal tidak benar sama sekali.

Kenyataannya, rahasia untuk menghasilkan uang dari membeli saham dan berinvestasi dalam obligasi disimpulkan oleh Benjamin Graham, “Uang Real dalam berinvestasi harus dibuat – seperti yang pernah terjadi di masa lalu – tidak hanya dari membeli dan menjual, tetapi dari memiliki dan menahan, menerima interest dan dividen, juga mendapatkan manfaat dari peningkatan nilai dalam jangka panjang. ”

lebih jelasnya, sebagai investor saham anda perlu fokus pada pengembalian total dan membuat keputusan untuk berinvestasi jangka panjang, yang berarti berharap untuk memegang posisi baru selama lima tahun asalkan sudah memilih perusahaan yang dikelola dengan baik, keuangan yang kuat dan sejarah praktik manajemen pemegang saham yang baik. Begitulah cara kekayaan riil dibangun di pasar saham untuk investor luar dan pasif. Begitulah caranya:

  • Penjaga Gedung, Ronald Read secara diam-diam mengumpulkan lebih dari $ 8.000.000 dalam portofolionya;
  • Seorang bernama Lewis David Zagor, tinggal di sebuah apartemen kecil di New York City, mengumpulkan $ 18.000.000;
  • Pengacara Jack MacDonald mengumpulkan $ 188.000.000;
  • Agen Pensiunan IRS Anne Scheiber membangun portofolio $ 22.000.000nya;
  • Sekretaris yang sudah pensiun, Grace Groner, membangun portofolio sahamnya yang seharga $ 7.000.000;
  • Seorang peternak sapi perah di sekitar Kansas City mengumpulkan jutaan dolar, bahkan anak-anaknya tidak tahu keberadaannya.
  • Bahkan para investor yang sukses dan berprofil tinggi seperti Warren Buffett dan Charlie Munger menghasilkan sebagian besar uang mereka pada saham dan bisnis yang mereka pegang selama 25 tahun, bahkan 50 tahun lebih.

Namun, banyak investor baru tidak memahami mekanisme sebenarnya di balik menghasilkan uang dari saham; di mana kekayaan sebenarnya berasal atau bagaimana seluruh proses itu bekerja.

Kami menyediakan sumber daya untuk beberapa topik yang cukup canggih – analisis laporan keuangan, rasio keuangan, strategi pajak keuntungan modal, hanya untuk beberapa nama, tetapi ini adalah hal penting untuk disimak. Jadi ambil secangkir kopi panas, dapatkan kenyamanan dalam membaca, dan biarkan kami memandu Anda melalui versi yang disederhanakan tentang bagaimana ini bekerja keseluruhan.

Pembelian Kepemilikan dalam Bisnis Operasi Nyata

Ketika Anda membeli saham, Anda membeli sebuah perusahaan. Bayangkan bahwa Harrison Fudge Company, sebuah bisnis fiktif, memiliki penjualan $ 10.000.000 dan laba bersih $ 1.000.000. Untuk mengumpulkan uang untuk ekspansi, pendiri perusahaan membujuk bank investasi meminta mereka menjual saham kepada publik dalam Penawaran Umum Perdana atau IPO.

Mereka mungkin berkata, “Oke, kami tidak berpikir tingkat pertumbuhan Anda sangat bagus sehingga kami akan menetapkan harga ini sehingga investor masa depan akan mendapatkan 9% dari investasi mereka ditambah pertumbuhan apa pun yang Anda hasilkan, sekitar $ 11.000.000 + nilai untuk seluruh perusahaan ($ 11 juta dibagi dengan $ 1 juta laba bersih = 9% laba atas investasi awal.) ”Sekarang, kita akan berasumsi bahwa para pendiri telah menjual habis-habisan daripada menerbitkan saham kepada publik

Para underwriter bisa saja mengatakan, “Anda tahu, kami ingin saham dijual seharga $ 25 per saham karena itu tampaknya terjangkau sehingga kami akan memotong perusahaan menjadi 440.000 lembar, atau saham (440.000 saham x $ 25 = $ 11.000.000.)

Itu berarti bahwa setiap “bagian” dari saham berhak untuk $ 2,72 dari laba ($ 1.000.000 laba ÷ 440.000 saham yang beredar = $ 2,72 per saham.) Angka ini dikenal sebagai EPS Dasar (singkatan untuk laba per saham.) Dengan kata lain, ketika Anda membeli bagian dari Harrison Fudge Company, Anda membeli hak atas laba pro-rata Anda.

Jika Anda memperoleh 100 saham seharga $ 2,500, Anda akan membeli $ 272 dalam laba tahunan ditambah apa pun pertumbuhan (atau kerugian) di masa depan yang dihasilkan perusahaan. Jika Anda berpikir bahwa manajemen baru dapat menyebabkan penjualan palsu meledak sehingga laba pro-rata Anda akan menjadi 5x lebih tinggi dalam beberapa tahun, maka ini akan menjadi investasi yang sangat menarik.

Berapa Banyak Yang Anda Hasilkan Tergantung pada Bagaimana Modal Anda Dialokasikan.
Situasi yang dirasa membingungkan adalah Anda tidak benar-benar melihat laba $ 2,72 yang Anda miliki. Sebaliknya, manajemen dan Dewan Direksi memiliki beberapa pilihan yang tersedia bagi mereka, yang akan menentukan keberhasilan kepemilikan Anda hingga ke tingkatan yang lebih tinggi:

  • Anda bisa mendapat dividen tunai pada sebagian atau keseluruhan dari keuntungan Anda. Ini adalah salah satu cara untuk “mengembalikan modal kepada pemegang saham.”
  • Anda dapat menggunakan uang tunai ini untuk membeli lebih banyak saham atau membelanjakannya dengan cara apa pun yang Anda inginkan. Atau membeli kembali saham di pasar terbuka dan menghancurkannya,
  • Atau anda dapat menginvestasikan kembali dana ke pertumbuhan masa depan dengan membangun lebih banyak pabrik, toko, mempekerjakan lebih banyak karyawan, meningkatkan iklan, atau sejumlah tambahan belanja modal.

Mana yang terbaik untuk Anda sebagai pemilik? Itu sepenuhnya tergantung pada tingkat manajemen pengembalian yang dapat dihasilkan dengan menginvestasikannya kembali. Jika Anda memiliki bisnis yang fenomenal – pikirkan Microsoft atau Wal-Mart di masa-masa awal ketika mereka berdua merupakan belum meraksasa seperti saat ini – membayar dividen tunai mungkin merupakan kesalahan karena dana tersebut dapat diinvestasikan kembali pada tingkat yang tinggi.

Sebenarnya ada waktu selama dekade pertama setelah Wal-Mart menjadi go public yang memperoleh lebih dari 60% dalam ekuitas pemegang saham. yang tidak bisa dipercaya. Jenis pengembalian ini biasanya hanya ada dalam dongeng. Di bawah arahan Sam Walton, pengecer yang berbasis di Bentonville, mampu melakukannya dan membuat banyak kolega, pengemudi truk, dan pemegang saham luar menjadi kaya dalam prosesnya.

Berkshire Hathaway tidak membayar dividen tunai sementara AS Bancorp telah memutuskan untuk mengembalikan lebih dari 80% modal kepada pemegang saham dalam bentuk dividen dan pembelian kembali saham setiap tahun. Terlepas dari perbedaan-perbedaan ini, mereka berdua memiliki potensi untuk menjadi kepemilikan yang sangat menarik dengan harga yang tepat (dan terutama jika Anda memperhatikan penempatan aset) asalkan mereka berdagang pada harga yang tepat; misalnya, rasio dividen PEG yang disesuaikan.

Uang apa pun yang Anda hasilkan menjadi beberapa komponen.

Sekarang Anda tahu, betapa mudah dimengerti bahwa kekayaan Anda dibangun terutama dari:

Kenaikan harga saham. Dalam jangka panjang, ini adalah hasil dari pasar yang menilai peningkatan laba sebagai akibat dari ekspansi bisnis atau pembelian kembali saham, yang membuat setiap saham mewakili kepemilikan yang lebih besar dalam bisnis. Dengan kata lain, jika bisnis dengan harga saham $ 10 tumbuh 20% selama 10 tahun melalui kombinasi ekspansi dan pembelian kembali saham, harganya harus hampir $ 620 per saham dalam satu dekade sebagai hasil dari kekuatan ini dengan asumsi Wall Street mempertahankan harga yang sama – untuk rasio pendapatan.

Dividen. Ketika pendapatan dibayarkan kepada Anda dalam bentuk dividen, Anda benar-benar menerima uang tunai melalui cek melalui pos, setoran langsung ke rekening pialang, rekening giro, atau rekening tabungan Anda, atau dalam bentuk saham tambahan yang diinvestasikan kembali atas nama Anda. Sebagai alternatif, Anda dapat menyumbang, membelanjakan, atau mengakumulasi dividen ini secara tunai.

Terkadang, selama gelembung pasar, Anda mungkin memiliki peluang untuk menghasilkan laba dengan menjual kepada seseorang yang bernilai lebih dari perusahaan. Namun, dalam jangka panjang, hasil investasi investor tidak dapat dipisahkan dari laba yang dihasilkan oleh operasi bisnis yang mereka miliki.

Saldo tidak memberikan pajak, investasi, atau layanan keuangan dan saran. Informasi ini disajikan tanpa mempertimbangkan tujuan investasi, toleransi risiko, atau kondisi keuangan investor tertentu dan mungkin tidak cocok untuk semua investor. Kinerja masa lalu bukan merupakan indikasi hasil di masa mendatang. Investasi melibatkan risiko termasuk kemungkinan kehilangan pokok.

About news editoria

Foto wajah Jean Paul Sartre ini hanyalah samaran belaka.

Check Also

Investor ELTY Menuntut Pembatalan Aksi Reverse Stock ke OJK

Pialangnews.com – Investor ritel PT Bakrieland Development Tbk (ELTY) yang tergabung dalam “Forum Investor Penolak …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *