Home / Berita / Saham / Lima Hal Yang Harus Anda Ketahui Tentang Stock Market

Lima Hal Yang Harus Anda Ketahui Tentang Stock Market

Siapa sih yang senang mengalami kerugian. Jika Anda mempertimbangkan investasi di pasar saham dan pemikiran tentang kerugian mengganggu Anda, Anda mungkin tidak seharusnya berinvestasi. Namun, ketika Anda berinvestasi ada beberapa hal yang harus Anda ketahui untuk meningkatkan peluang Anda untuk sukses.

Itu adalah subjek dari artikel ini. Meskipun ada banyak rincian dan peringatan, artikel ini akan membantu Anda memahami dasar-dasar, cara kerja pasar saham dan mengapa saham bereaksi seperti yang mereka lakukan. Kami juga akan membahas lima hal yang harus diketahui oleh setiap investor. Yuk kita simak.

Apa itu Pasar Saham?

Pasar saham adalah sistem yang kompleks di mana saham-saham perusahaan yang sudah go publik diperdagangkan, dibeli dan dijual. Bagi beberapa orang itu adalah Wilayah remang-remang di mana orang-orang berjudi. Sebenarnya, ini bukan judi sama sekali. Mengapa? Katakanlah Anda memasukkan Rp 1 Juta dalam satu lemparan dadu. Jika Anda menang, Anda memenangkan Rp X. Jika Anda kalah, Anda kehilangan Rp 1 Juta tadi.

Ketika Anda berinvestasi dalam saham, Anda akan memenangkan Rp X atau kehilangan Rp Y. Sangat jarang kehilangan semuanya, kecuali tentu saja Anda berinvestasi di perusahaan yang bangkrut. Anda dapat mengatakan bahwa pasar saham adalah sekelompok orang yang mengadu keahlian mereka satu sama lain. kita akan singgung itu di bagian selanjutnya.

Pasar Saham adalah Sistem Perdagangan Adversarial

Pasar saham adalah kumpulan jutaan investor dengan pandangan yang saling bertentangan. Itu karena ketika seorang investor menjual saham tertentu, orang lain harus mau membelinya. Karena kedua investor tidak bisa benar, maka itu adalah sistem untung-buntung. Singkatnya, satu investor akan untung dan yang lainnya akan menderita kerugian. Oleh karena itu, penting untuk memahami strategi investasi anda.

Apa yang Membuat Harga Saham Naik dan Turun?

Ada banyak faktor yang menentukan harga saham naik atau turun. Termasuk di dalamnya media, pendapat investor terkenal, bencana alam, kerusuhan politik dan sosial, risiko, penawaran dan permintaan, dan kurangnya atau banyaknya alternatif yang sesuai. gabungan faktor-faktor ini, ditambah semua informasi relevan yang telah disebarluaskan, menciptakan jenis sentimen tertentu (yakni bullish dan bearish) dan jumlah pembeli dan penjual yang sesuai. Jika ada lebih banyak penjual daripada pembeli, harga saham akan cenderung turun. Sebaliknya, ketika ada lebih banyak pembeli daripada penjual, harga saham cenderung naik.

Mengapa Pasar Saham Sulit Diprediksi?

Mari kita anggap harga saham telah naik selama beberapa tahun. Investor menyadari bahwa koreksi akan datang dan harga saham akan jatuh. Apa yang tidak kita pahami adalah apa yang akan memicu aksi jual atau kapan tepatnya itu akan terjadi. Oleh karena itu, beberapa investor akan berada di sela-sela memegang uang tunai, menunggu waktu yang tepat untuk masuk. Ini menimbulkan beberapa pertanyaan penting.

Jika Anda berada di sela-sela, bagaimana Anda tahu kapan harus masuk? Jika Anda sudah masuk, bagaimana Anda tahu kapan waktunya untuk keluar? Jika pasar saham dapat diprediksi, pertanyaan-pertanyaan ini dapat dengan mudah dijawab.

Namun, itu tidak benar. Sebenarnya ada tiga masalah yang harus dipertimbangkan oleh investor. Yang pertama adalah memahami titik di mana harga saham cukup dihargai. Masalah kedua adalah peristiwa yang akan menyebabkan penurunan. Masalah terakhir adalah memahami proses pengambilan keputusan manusia. Mari kita lihat lagi.

Penilaian Saham

Harga aktual suatu saham ditentukan oleh aktivitas pasar. Ketika membuat keputusan untuk membeli atau menjual, investor akan sering membandingkan harga aktual saham dengan nilai wajarnya. Sebagai contoh, jika sebuah saham diperdagangkan pada $ 30 per saham dan nilai wajarnya adalah $ 35, itu mungkin layak dibeli. Sebaliknya, jika diperdagangkan pada $ 30 tetapi nilai wajarnya adalah $ 25, saham akan dianggap terlalu tinggi dan investor akan lebih bijaksana untuk menghindarinya.

Apakah nilai wajar saham dan bagaimana Anda menghitungnya? Idealnya, itu akan didasarkan pada beberapa formula standar. Namun, ada banyak cara untuk menurunkan angka ini. Salah satu metode adalah menggabungkan nilai aset perusahaan di neraca, dikurangi depresiasi dan kewajiban. Yang lain adalah menentukan nilai intrinsiknya, yang merupakan nilai bersih saat ini dari laba masa depan perusahaan.

Kita telah membahas secara singkat dua metode. Ada sejumlah orang lain. Karena metode menghasilkan hasil yang sedikit berbeda, kadang-kadang sulit untuk mengetahui apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi, undervalued, atau cukup dihargai. Dan bahkan jika itu dinilai terlalu tinggi, itu tidak berarti investor akan tiba-tiba menjual dan harganya akan turun.

Sebenarnya, saham bisa tetap dinilai terlalu tinggi untuk beberapa waktu. Ini juga mengapa bisa menjadi masalah untuk membuat keputusan beli / jual berdasarkan di mana harga saham terkait dengan beberapa moving average.

Peristiwa Pemicu

Mengetahui peristiwa yang akan menyebabkan tren reversal sama saja seperti melihat-lihat sudut bangunan.

Proses Pengambilan Keputusan Manusia

Ini yang paling menarik dari ketiganya. Di dalam setiap individu ada komponen logis dan emosional. Kita dapat menganalisa situasi menggunakan sisi logis kita tetapi ketika saatnya bertindak, kita mengacu pada emosi kita. Misalnya, ketika membeli mobil, kita dapat meneliti mesin, efisiensi bahan bakar, fasilitas, atau barang-barang lainnya.

Tetapi ketika tiba waktunya untuk memutuskan, kita sering menanyakan jenis pertanyaan lain. Seperti, bagaimana saya melihat di kursi pengemudi? Apakah mobil cocok dengan gambar saya? Ketika membuat keputusan investasi, karena ada investor di pihak lain yang siap membeli apa yang Anda jual atau jual apa yang ingin Anda beli, Anda harus dapat memproses data yang relevan dan membuat keputusan yang baik.

Namun, mustahil untuk mengetahui semua yang perlu Anda ketahui dan memprosesnya tanpa bias. Untuk alasan ini dan lainnya, kami akan membuat keputusan sub-par pada waktu tertentu. Ini akan terjadi bahkan dengan individu yang paling analitis.

Kapan Waktu Terbaik untuk Membeli dan Menjual?

Dua keputusan terpenting yang akan dibuat oleh investor adalah kapan harus membeli dan kapan harus menjual. Waktu terbaik untuk membeli adalah ketika orang lain pesimis. Waktu terbaik untuk menjual adalah ketika orang lain secara aktif optimis.

Ketika membeli, ingat bahwa prospek pengembalian yang tinggi lebih besar jika Anda membeli setelah harganya turun daripada setelah naik. Namun hati-hati harus dilakukan. Misalnya, setelah stok Perusahaan fiktif X turun 30%, 40% atau lebih, pertanyaan pertama yang diajukan adalah mengapa. Mengapa saham jatuh seperti itu? Apakah saham lain dalam industri yang sama mengalami penurunan? Jika ya, apakah itu parah? Apakah seluruh pasar saham jatuh? Jika pasar yang lebih luas atau saham lain dalam industri / sektor yang sama berkinerja relatif baik, mungkin ada masalah khusus untuk Perusahaan X.

Sebaiknya gunakan disiplin beli / jual dan ikuti saja. Benjamin Graham, ayah dari investasi nilai, pernah berkata, “Pembeli saham biasa harus meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia tidak melakukan pembelian pada saat tingkat pasar umum adalah sangat tinggi, sebagaimana dinilai oleh standar umum yang mapan- nilai saham. ”Acuannya adalah apa yang kita diskusikan sebagai nilai wajar di bawah bagian Penilaian Saham di atas.

Ringkasan

Pasar saham adalah tempat yang rumit di mana investor pemula tidak terlalu cocok. Hindari pembicaraan “tip panas” di sekitar pendingin air atau di ruang makan siang. Harga saham naik dan turun karena alasan yang bisa rumit. Karena satu-satunya dasar yang pasti adalah nol, ketika Anda berinvestasi, pertimbangkan untuk menambahkan perlindungan (yaitu menghentikan pesanan, opsi, dll.).

Untuk menghindari WorldCom, Enron, atau bahkan jenis bencana 2008 lainnya, pastikan perusahaan yang Anda beli layak dimiliki. Kecuali Anda menyukai risiko, Anda mungkin ingin menghindari memasukkan terlalu banyak uang Anda dalam satu saham.

Butuh bertahun-tahun untuk menjadi fasih di pasar keuangan dan saham secara umum. Anda mungkin ingin menemukan seseorang yang Anda percayai dan mencari bimbingan mereka. Ini mungkin tampak seperti biaya yang tidak perlu tetapi menuju ke wilayah yang tidak dikenal sendirian seringkali dapat merugikan kita lebih dari yang kita harapkan.

Tulisan asli : Mike Patton/Forbes

About knomeed

Check Also

Pengenalan Pasar Modal (Bag 2) : Investasi di Pasar

Pengenalan Pasar Modal (Bag 2) : Investasi di Pasar BURSA EFEK JAKARTA (DIVISI KOMUNIKASI PERUSAHAAN …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *